Pasuruan Part II

Bismillahirahmanirahim,

Sekarang udah menunjukan pukul 3.44 Dini hari, tetapi mata ini tidak kunjung ngantuk, padahal sejak kemaren malam beraktivitas, dan hanya tertidur tadi sore sekitar jam 5 dan itupun tidak lama hanya 30 menitan.. Udah dipaksain tidur, tetapi tetap ga mau, ya udah kalo gitu, terpaksa komputer dihidupin lagi untuk ngisi waktu dan membuat mata ini supaya menjadi ngantuk..

Ya udah untuk mengisi waktu kali ini saya mau ngelanjutin ceritaku tentang pasuruan aja deh… Kemaren sampe mana ya??? Oh ya inget..Tapi ga usah mendetail ah, klo detail bisa panjang banget, lebih baik sesuatu yang berkesan aja..

Setelah beberapa hari melakukan pengukuran geolistrik di pasuruan, saya merasakan ada sesuatu yang menarik menurut saya dengan kota tersebut. Hal-hal yang menarik tersebut menurut saya dengan diantaranya adalah Sepeda, sarung dan Azan (tepatnya azan Ashar).

Kita mulai dari sepeda, mengapa sepeda?? Karena saya melihat pengguna sepeda di sana sangat banyak sekali dan itu beragam dari anak-anak sampai orang tua (dari anak kecil mpe kakek-kakek), dari laki-laki ampe perempuan. Jika boleh saya menduga, pengguna sepeda lebih banyak dari pengguna motor sepertinya, apalagi mobil.. Jujur saya baru pertama kali melihat suatu daerah yang pengguna sepedanya sebanyak itu. Kayaknya udah kebiasaan kali ya disana? Walaupun begitu saya sangat suka akan hal tersebut jadinya disana polusi akibat kendaraan bermotor tidak begitu tinggi. Selain itu pengguna sepeda tidak hanya di jalanan kecil lho tetapi juga dijalanan yang gede (baca jalan raya) yang biasanya jalan itu dilalui oleh bis-bis dan truk-truk gede. “hati-2 ya mas, mbak pake sepedanya di jalan raya, klo bisa pake helm tu.” hehehe….

Selain sepeda, sarung merupakan ketertarikan saya yang kedua terhadap kota tersebut, mengapa?? Jika saya melihat, sarung merupakan pakaian sehari-hari yang digunakan oleh kaum adam disana tidak hanya orang2 tua yang menggunakan tetapi sampai anak kecil pun menggunakan sarung. Saya melihat sarung merupakan pakaian sehari-hari untuk orang disana. Sampai-sampai tukang becak untuk narik becaknya juga gunain sarung, bahkan bapak2 yang mengendarai sepeda motor juga gunain sarung dan penjual2 yang ada disana yang nungguin dagangan mereka juga menggunakan sarung, yang lebih menarik beberapa pemuda, main atau jalan2 di Giant supermarket (mall baru disana, hihihi) gunain sarung juga (tanpa ada perasaan risih, pede banget). Kalo boleh bilang, pasuruan merupakan kota sarung menurut saya… Tiada hari tanpa gunain sarung….

Sepeda udah, sarung juga, yang ketida ini nih, Azan. Azan Ashar merupakan keanehan yang terakhir menurut saya dikota tersebut, ceritanya begini ketika sedang melakukan pengukuran sekitar jam 4 sore, tiba-tiba saya mendengar suara azan, mendengar suara azan sekitar jam segitu membuat saya bingung, Saya-pun nanyain ke orang2 disana itu-“tu azan apaan??” Mereka ngejawab”azan ashar”.. Busyet masak jam 4 di daerah jawa timur baru masuk ashar?? Hari pertama saya tidak begitu ambil pusing (oh ya, selama disana sholat zuhur dan ashar saya jamak”), saya berfikir kalo cuma daerah sana aja yang seperti itu, mungkin si muadzinnya telat atau gimana, tetapi keesokan harinya hal serupa terjadi lagi sampai beberapa hari kedepan..:-? melihat fenomena seperti itu membuat saya sampai sekarang bingung dan tidak menemukan jawabannya..dan juga ga tertarik untuk mencari jawabannya (kebiasaan juga kali ya??)..

Pasuruan-pasuruan, memang salah satu kota yang menarik, diantara kota-kota lain di Indonesia yang mungkin menyimpan ketertarikan-ketertarikan yang lain.. Kalo ada yang penasaran silahkan aja pergi kesana untuk membuktikan… hehehehe.. Udahan dulu yahh. pengen tidur, walaupun mata ini masih belum ngantuk.. wasalam

6 thoughts on “Pasuruan Part II

  1. haluuuuuuuuuuuuuuu mas siapa ya td saya blm baca…
    saya asli lahir di pasuruan dan 20 tahun gede di sini. emang kota ini kaya gitu.
    saya cuma pengen menjelaskan 3 keajaiban kota ini.
    pertama, sepeda. emang banyak yg pake sepeda kemana2 tapi yg bawa motor bwanyak kok dan yg punya mobil juda banyak (g pk w). intie pasuruan emang ndeso tp tidak seprimitif yg mas bilang kl aku baca.
    kedua, sarung yaaa…. uda pernah denger pasuruan kota santri????
    naaaah itulah alasannya. saya bekerja di giant dan saya banyak menjumpai customer bersarung tp jangan salaaaaaaaaaaaah. meskipun begitu uang mereka banyak lhoooo. pernah ada ibuk2 yg pake baju alakadarnya bawa kantong kresek, bawa timba juga eeeh ternyata isi timbanya itu duiiit.dan duitnya ratusan ribu, bok!!
    ketiga soal adzan ya…. naaaaaaaaaaaaah itu yg aku juga g paham dan baru tau sekarang, emang iya Masjid Jami adzan jam segitu???
    hehehe ntar aku kasi tau deeeh

  2. Mbak triniz makasih dah mampir di blog saya dan ninggalin jejak lagi, makasih2…

    membaca komentar dari si mbak saya jadi ketawa sendiri (whahahahahha) soalnya (menurut saya si mbak ada sdikit kesel gitu ya) seperti terlihat dari kalimat “intie pasuruan emang ndeso tp tidak seprimitif yg mas bilang kl aku baca.”
    Sebenarnya tulisan saya merupakan pengalaman tentang ketertarikan dan kekhasan pasuruan yang saya singgahi beberapa hari…tidak ada bermaksud apa2 apalagi ngejelekin…

  3. saya tau jawaban ketiga…

    Jadi, orang baru pulang dari kerja jam 16.00 sampe jam 17.00. Bayangkan kalau azan jam 15.00.. emang bakal ada jemaah nya?

  4. assalamualaikum..
    saya baca artikel mas dan saya lihat mas ngelakuin pengukuran geolistrik. jadi saya mau nanya kalo di lapangan gimana sih cara penempatan elektroda klo alat geolistriknya tu multi elektroda..yang saya ketahui di materi dalam geolistrik ittu hanya ada 4 elektroda. klo dalam multi elektroda berarti bagaimana disrtibusi arus n mana yang potensial elektroda mana yang untuk arus…masalahnya saya lagi nyusun TA tentang itu dan gak ada kuliah lapangan geolistrik tentang itu sebelumnya…terimakasih

    • Wa’alaikumsalam warahmatullah.

      Wah saya ga tau kalo riza ngeliat kami ngelakuin itu..
      Btw kuliah dimana nih?? Untuk melakukan pengambilan data secara multielectrode itu tergantung alat yang kita gunain, apakah alat yang kita gunain mendukung atau tidak.. Kalo seandainya alat yang kita gunain mendukung maka tergantung dari input program yang kita masukin untuk ngerun alat tersebut.

      contohnya
      untuk konfigurasi dipole-dipole
      berarti C1 C2 P2 P1

      misalnya riza gunain 10 elektroda maka riza harus membuat program dimana konfigurasi dipole2 dengan gunain 10 elektroda mudah2an dimengerti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s